Breaking fast @ AlKhidmah Gombak

20110814-061143.jpg

Hye and salam to all!

Actually i was supposed to post this article yesterday, but under the circumstances that my handphone was running low on battery, had to postpone it to today( i’m blogging straight from my handphone ). 20110814-061214.jpg
So i’m just giving my input on the buffet that i had yesterday @ Alkhidmah, in jalan Greenwood, Gombak. The traffic was of course was terrible( as usual ), but took the Duke highway.

Now on to the menu: there were lots of choices available, ranging from meat to fish from all sort of varieties. We had a special invitation from the owners of the restaurant to have a special food testing session.

The restaurant will be actually be available for weddings soon. Maybe next month. The place is still under renovation to cater for more than 1000 people. Right now it’s still for 500 max.

So that’s another venue idea, people. The food is marvelous. No worries.

I’ll be blogging in a while. See ya.

20110814-061411.jpg

20110814-061456.jpg

20110814-061603.jpg

20110814-061628.jpg

20110814-061656.jpg

20110814-061733.jpg

20110814-061806.jpg

20110814-061827.jpg

Advertisements

Breaking fast @ Dapur Penyek!

20110806-065941.jpg

Today, im breaking my fast @ Dapur Penyek in Maju Junction.

Ayam penyek is an indonesian delicacy. Where the ayam penyek is cooked in spices and so forth. Then when fried, the chicken will be ‘ squashed ‘ , thus the name Penyek, then served.

This is my 1st time eating here. So crossing my fingers 😉

Will post more photos after breaking fast. See ya

20110806-070030.jpg

20110806-070116.jpg

Breaking fast @ Nandos @ Pavilion

20110805-071451.jpg

Breaking fast at nandos, pavilion! Can’t believe that nandos are taking reservations 😉
This is what ramadhan is all about! It’s all about being humble. Syukur that Allah has blessed us in so many ways so that we don’t starve. Alhamdulillah.

Pray and thank God for all the good things that we received.
To all my friends and readers out there, selamat berbuka puasa, and see ya 😉

20110805-071704.jpg

20110805-071746.jpg

Kad Raya-Relevant @ not relevant?

Salam semua.

Kad Raya.

Aku ingat lagi zaman aku, kad raya sememangnya tersangat popular. Zaman sekolah. Kat kedai siap dah habis dah kad-kad raya kedai jual. Nak cari punyalah susah. Masa tu aku stay kat subang. Aku ingat lagi, kat area-area taman rumah aku, semua kad raya habis dijual. Mungkin sebab dah masuk minggu ke-2, or memang orang ramai beli tak tau lah. Tapi aku ingat lagi aku sanggup naik basikal dari USJ 4 turun ke Summit ( sesiapa yang tahu selok-belok subang, dia tau lah bahawa usj4 dengan Summit tu jauh kalau naik basikal ) semata-mata nak beli kad raya. Puasa tuh!

Dapat je, terus beli 2,3 ( satu paket ada la dalam 10 keping ) paket nak bagi kat kawan-kawan rapat sekolah, dan jangan terlupa juga pada si ehem-ehem. hehe.

Anyway, masa zaman sekolah dulu, dalam 1997 ( form 2 ), kad raya time tu sememangnya orang pakai. Tak kira la insan ke, syarikat pun memang pulun habis pakai kad-kad raya. Kompeni-kompeni siap buat tempahan khas kad raya lagi untuk pekerja-pekerja mereka. Begitu istimewanya kad raya pada masa itu dan juga sebelum-sebelumnya.

Kad raya zaman tu memang sangat berharga. Pendek kata, kalau pakai pada zaman sekarang ni, dia jadi macam collector’s edition dah. Boleh kira dengan jari sangat orang yang membeli kad-kad raya.

Bayangkan zaman aku dulu, banyak betul aku dapat kad raya. Siap bersaing lagi dengan member-member dan sedara-mara sapa dapat kad raya paling banyak. Dari awek pun banyak juga. haha. Kad raya tu siap aku letak atas meja bilik aku, susun-susun elok je. Siap separuh letak kat meja bawah untuk tatapan orang yang datang beraya lagi.haha.

Ayahanda pula lagi la banyak kad-kad dia dapat. Tapi dia best, dapat je kad-kad raya, dia amik satu tali , dia lekatkan kad-kad raya kat tali tu, gantung kat tepi tangga or mana-mana sesuai sebagai decor. Rasanyer time tu memang banyak orang buat macam tu. Pasang lak lagi lampu kelip-kelip, pelita dan sebagainya, memang happening habis la raya zaman tu.

Aku suka bila dapat kad raya, kita susun-susun, dan kita tak jemu membaca kad-kad tu berulang-ulang kali. Memang syiok habis. Rindu zaman tu. Bagi aku zaman sekolah, tolak peperiksaan, memang best.

Zaman sekarang ni, bagi aku, budak-budak era ni takkan dapat menikmati maksud raya yang sebenar. Zaman sekarang ni, yang berteknologi canggih ni, budak-budak takkan pandang pun kad-kad raya, sebab bagi mereka kad-kad raya tu seperti tak wujud. Mereka takkan dapat hayati raya yang sebenar macam zaman kita dulu. Sekarang ni, mereka rela duduk rumah, main playstation or komputer je. Jarang kita tengok budak-budak seronok dan menghayati Hari Raya. Paling penting mereka tak dapat nak melayan mercun yang suatu ketika dahulu, sah di sisi undang-undang, sebab time tu mana kita dengar budak-budak pecah tangan main mercun. Elok je. Budak-budak zaman sekarang ni la pandai sangat tambah tu tambah ni tu yang meletup tangan tu.

La ni, budak-budak tak pakai lagi dah kad-kad raya. Apa yang aku nampak, kad raya zaman ni dalam bentuk digital. Sekarang ni pihak telco menawarkan pelbagai jenis kad raya dalam bentuk sms-seperti puisi, ayat-ayat jiwang dan sebagainya. Ada juga yang menghantar kad raya menerusi email sahaja. Senang bagi mereka. Cipta kad raya pakai komputer, lepas tu send sahaja. Paling-paling busuk pun, sms je hari raya. Sms zaman ni bagi mereka paling murah dan senang.

Era ni, masih ada juga insan-insan yang masih mengamalkan tradisi-tradisi lama kita itu seperti mengutuskan kad raya pada sahabat handai dan juga sedara-mara. Aku syukur sangat apabila tengok budak-budak menulsi kad-kad raya. Atleast ada juga segelintir yang mengekalkan tradisi tu.

Well, apa pendapat anda? Bagi aku, kad raya sangat relevan tak kira di mana dan zaman mana. Tradisi lama itu haruslah dikekalkan sampai bila-bila. Artis-artis Malaysia kita pun masih pakai kad raya tau? Jangan main-main.

Apa pendapat anda? Relevan @ tak relevan?

psst: Aku pun tak tulis kad raya tahun nie. Tak sempatttt. hehe.

“Apakah Kunci Syurga?”-Kisah Benar.

Assalamualaikum.

Bismillahirohmaanirrohim
Dengan Nama Allah yang Maha pengasih Lagi Maha Penyayang

Ada seorang pemuda arab yang baru saja menyelesaikan bangku kuliahnya di Amerika. Pemuda ini adalah salah seorang yang diberi nikmat oleh Allah berupa pendidikan agama Islam bahkan ia mampu mendalaminya. Selain belajar, ia juga seorang juru dakwah Islam. Ketika berada di Amerika, ia berkenalan dengan salah seorang Nasrani. Hubungan mereka semakin akrab, dengan harapan semoga Allah SWT memberinya hidayah masuk Islam.

Pada suatu hari mereka berdua berjalan-jalan di sebuah perkampungan
di Amerika dan melintas di dekat sebuah gereja yang terdapat di kampung
tersebut. Temannya itu meminta agar ia turut masuk ke dalam gereja.
Semula ia berkeberatan. Namun karena ia terus mendesak akhirnya pemuda itupun memenuhi permintaannya lalu ikut masuk ke dalam gereja dan duduk di salah satu bangku dengan hening, sebagaimana kebiasaan mereka. Ketika pendeta masuk, mereka serentak berdiri untuk memberikan penghormatan lantas kembali duduk.
Di saat itu si pendeta agak terbelalak ketika melihat kepada para
hadirin dan berkata, “Di tengah kita ada seorang muslim. Aku harap ia keluar dari sini.” Pemuda arab itu tidak bergeming dari tempatnya. Pendeta tersebut mengucapkan perkataan itu berkali-kali, namun ia tetap tidak bergeming dari tempatnya. Hingga akhirnya pendeta itu berkata,

“Aku minta ia keluar dari sini dan aku menjamin keselamatannya.”

Barulah pemuda ini beranjak keluar.
Di ambang pintu ia bertanya kepada sang pendeta, “Bagaimana anda tahu
bahwa saya seorang muslim.” Pendeta itu menjawab, “Dari tanda yang
terdapat di wajahmu.” Kemudian ia beranjak hendak keluar. Namun sang
pendeta ingin memanfaatkan keberadaan pemuda ini, yaitu dengan
mengajukan beberapa pertanyaan, tujuannya untuk memojokkan pemuda tersebut dan sekaligus mengokohkan markasnya. Pemuda muslim itupun menerima tantangan debat tersebut.

Sang pendeta berkata, “Aku akan mengajukan kepada anda 22 pertanyaan dan anda harus menjawabnya dengan tepat.”Si pemuda tersenyum dan berkata,
“Silakan!
Sang pendeta pun mulai bertanya,

1.Sebutkan satu yang tiada duanya,
2.dua yang tiada tiganya,
3.tiga yang tiada empatnya,
4.empat yang tiada limanya,
5.lima yang tiada enamnya,
6.enam yang tiada tujuhnya,
7.tujuh yang tiada delapannya,
8.delapan yang tiada sembilannya,
9.sembilan yang tiada sepuluhnya,
10.sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh,
11.sebelas yang tiada dua belasnya,
12.dua belas yang tiada tiga belasnya,
13.tiga belas yang tiada empat belasnya.
14.Sebutkan sesuatu yang dapat bernafas namun tidak mempunyai ruh!
15.Apa yang dimaksud dengan kuburan berjalan membawa isinya?
16.Siapakah yang berdusta namun masuk ke dalam surga?
17.Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah namun Dia tidak menyukainya?
18.Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dengan tanpa ayah dan ibu!
19.Siapakah yang tercipta dari api, siapakah yang diadzab dengan api dan siapakah yang terpelihara dari api?
20.Siapakah yang tercipta dari batu, siapakah yang diadzab dengan
batu dan siapakah yang terpelihara dari batu?
21.Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap besar!
22.Pohon apakah yang mempunyai 12 ranting, setiap ranting mempunyai
30 daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah naungan dan dua di
bawah sinaran matahari?”
Mendengar pertanyaan tersebut pemuda itu tersenyum dengan senyuman mengandung keyakinan kepada Allah. Setelah membaca basmalah ia berkata, –
1.Satu yang tiada duanya ialah Allah SWT.
2.Dua yang tiada tiganya ialah malam dan siang. Allah SWT berfirman,
“Dan Kami jadikan malam dan siang sebagai dua tanda (kebesaran kami).”
(Al-Isra’: 12).
3.Tiga yang tiada empatnya adalah kekhilafan yang dilakukan Nabi Musa
ketika Khidir menenggelamkan sampan, membunuh seorang anak kecil dan ketika menegakkan kembali dinding yang hampir roboh.
4.Empat yang tiada limanya adalah Taurat, Injil, Zabur dan al-Qur’an.
5. Lima yang tiada enamnya ialah shalat lima waktu.
6.Enam yang tiada tujuhnya ialah jumlah hari ketika Allah SWT menciptakan makhluk.
7.Tujuh yang tiada delapannya ialah langit yang tujuh lapis. Allah SWT berfirman, “Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu
sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Rabb Yang Maha Pemurah sesuatu
yang tidak seimbang.” (Al-Mulk: 3).
8.Delapan yang tiada sembilannya ialah malaikat pemikul Arsy Ar-Rahman. Allah SWT berfirman, “Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu delapan orang malaikat men-junjung ‘Arsy Rabbmu di atas (kepala) mereka.” (Al-Haqah: 17).
9.Sembilan yang tiada sepuluhnya adalah mu’jizat yang diberikan kepada Nabi Musa yaitu: tongkat, tangan yang bercahaya, angin topan, musim paceklik, katak, darah, kutu dan belalang.*
10.Sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh ialah kebaikan. Allah SWT berfirman, “Barangsiapa yang berbuat kebaikan maka untuknya sepuluh
kali lipat.” (Al-An’am: 160).
11.Sebelas yang tiada dua belasnya ialah jumlah saudara-saudara Nabi Yusuf
12.Dua belas yang tiada tiga belasnya ialah mu’jizat Nabi Musa yang
terdapat dalam firman Allah, “Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air
untuk kaumnya, lalu Kami berfirman, ‘Pukullah batu itu dengan tongkatmu.’ Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air.” (Al-Baqarah: 60).
13.Tiga belas yang tiada empat belasnya ialah jumlah saudara Nabi Yusuf ditambah dengan ayah dan ibunya.
14.Adapun sesuatu yang bernafas namun tidak mempunyai ruh adalah waktu Shubuh. Allah SWT ber-firman, “Dan waktu subuh apabila fajarnya mulai menyingsing.” (At-Takwir: 18).
15.Kuburan yang membawa isinya adalah ikan yang menelan Nabi Yunus AS.
16.Mereka yang berdusta namun masuk ke dalam surga adalah saudara-saudara Nabi Yusuf , yakni ketika mereka berkata kepada ayahnya, “Wahai ayah kami, sesungguhnya kami pergi berlomba-lomba dan kami tinggalkan Yusuf di dekat barang-barang kami, lalu dia dimakan serigala.” Setelah kedustaan terungkap, Yusuf berkata kepada mereka, ” tak ada cercaaan terhadap kalian.” Dan ayah mereka Ya’qub berkata, “Aku akan memohonkan ampun bagimu kepada Rabbku. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Yusuf:98)
17.Sesuatu yang diciptakan Allah namun tidak Dia sukai adalah suara keledai. Allah SWT berfirman, “Sesungguhnya sejelek-jelek suara adalah suara keledai.” (Luqman: 19).
18.Makhluk yang diciptakan Allah tanpa bapak dan ibu adalah Nabi Adam, malaikat, unta Nabi Shalih dan kambing Nabi Ibrahim.
19.-Makhluk yang diciptakan dari api adalah Iblis, yang diadzab dengan api ialah Abu Jahal dan yang terpelihara dari api adalah Nabi Ibrahim.
Allah SWT berfirman, “Wahai api dinginlah dan selamatkan Ibrahim.”
(Al-Anbiya’: 69).
20.Makhluk yang terbuat dari batu adalah unta Nabi Shalih, yang diadzab dengan batu adalah tentara bergajah dan yang terpelihara dari batu adalah Ash-habul Kahfi (penghuni gua).
21.Sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap perkara besar adalah
tipu daya wanita, sebagaimana firman Allah SWT? “Sesungguhnya tipu daya kaum wanita itu sangatlah besar.” (Yusuf: 28).
22.Adapun pohon yang memiliki 12 ranting setiap ranting mempunyai 30
daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah teduhan dan dua di bawah sinaran matahari maknanya: Pohon adalah tahun, ranting adalah bulan, daun adalah hari dan buahnya adalah shalat yang lima waktu, tiga dikerjakan di
malam hari dan dua di siang hari.

Pendeta dan para hadirin merasa takjub mende-ngar jawaban pemuda muslim tersebut. Kemudian ia pamit dan beranjak hendak pergi. Namun ia mengurungkan niatnya dan meminta kepada pendeta agar menjawab satu pertanyaan saja. Permintaan ini disetujui oleh sang pendeta. Pemuda ini berkata, “Apakah kunci surga itu?” mendengar pertanyaan itu lidah sang pendeta menjadi kelu, hatinya diselimuti keraguan dan rona wajahnya pun berubah. Ia berusaha menyembunyikan kekhawatirannya, namun hasilnya nihil. Orang-orang yang hadir di gereja itu terus mendesaknya agar menjawab pertanyaan tersebut, namun ia berusaha mengelak.
Mereka berkata, “Anda telah melontarkan 22 pertanyaan kepadanya dan
semuanya ia jawab, sementara ia hanya memberimu satu pertanyaan namun anda tidak mampu menjawabnya!”
Pendeta tersebut berkata, “Sungguh aku mengetahui jawaban dari pertanyaan tersebut, namun aku takut kalian marah.” Mereka menjawab, “Kami akan jamin keselamatan anda.”

Sang pendeta pun berkata, “Jawabannya ialah: Asyhadu an La Ilaha
Illallah Wa asyhadu anna Muhammadar Rasulullah.”

Lantas sang pendeta dan orang-orang yang hadir di gereja itu memeluk
agama Islam. Sungguh Allah telah menganugrahkan kebaikan dan menjaga mereka dengan Islam melalui tangan seorang pemuda muslim yang bertakwa.

Dipetik dari:

Mausu’ah al-Qishash al-Waqi’ah

Marilah kita sama-sama amik iktibar dari kisah ini. Kagum betul aku dengan lelaki tu. Contohilah dia. Alhamdulillah!

Previous Older Entries

%d bloggers like this: